Sunday, March 27, 2011

Earth Hour 26 Mac 2011

Semalam, aku bersama hubby hanya berada di rumah beristirehat.... dan kebetulan malam semalam adalah sambutan Earth Hour 2011 iaitu pada tanggal 26 Mac. Earth Hour... sambutan seluruh dunia dengan menutup lampu untuk menyokong bumi dengan mengurangkan penggunaan tenaga.

Dari pemerhatian aku, tidak ramai yang tentang sambutan ini dan jika pun mereka tau mereka tidak menyokong kerana bagi mereka dengan hanya menutup lampu pada jam 8.30 - 9.30 tidak memberikan apa - apa kesan kepada bumi. Sedangkan, dengan seluruh dunia menutup lampu pada jam itu dapat megurangkan penggunaan tenaga seluruh dunia... bukan hanya pada satu tempat... tapi seluruh dunia....

Aku tengok, sambutan di Malaysia memang tidak memberangsangkan... berada di Putrajaya.. Pusat kerajaan Malaysia... lampu masih terpasang seolah - olah tiada apa yang berlaku. Sedikit terkilan... tetapi bila aku perhati sambutan di seluruh dunia.. sangat hebat... masyarakat dunia menyambutnya dengan gembira. Aku perhati sambutan di London... sangat hebat dan menarik... tak percaya tengok panorama dibawah....



Istana Buckingham, United Kingdom malap semasa menyambut Earth Hour.

Istana Buckingham terang semula selepas sejam. Cantik dan mengagumkan..

Jambatan Brige, London juga bergelap... ternyata sambutan di London sangat meriah... um, mesti sambutan seluruh dunia sangat meriah...

Terang kembali selepas sejam menandakan sambutan Earth Hour telah selesai....

Suka dengan panorama dunia yang telah bersama - sama menyambut Earth Hour yang bagi aku memberikan ruang kepada dunia ini bernafas seketika. Walaupun hanya seketika tetapi memberikan impak bumi kita.... aku sangat suka Sambutan Earth Hour. Aku harap masa depan negara kita lebih serius dengan sambutan ini...

Wednesday, March 23, 2011

Anda rasa anda seksi?

Sedang asyik aku mencari bahan untuk kerja yang perlu dibuat terjumpa blog yang menarik dan artikel yang membuat hati aku sangat bersetuju. Penulisannya seperti suara hati aku yang tak terluah kerana kekurangan idea. Dengan adanya artikel ini dapat la aku berkongsi dengan semua agar kita menjadi muslimah yang solehah ^_^
Bismillahirrahmanirrahim..
Ada yang berkata iman di hati, tiada kaitan dengan amalan. Maka popular ayat-ayat ini "Kami pakai seksi, tapi hati kami baik", "Allah nilai taqwa kita, bukan pakaian kita." Dan banyak lagi.

Tahukah kita bahawa ideologi ini adalah satu kesinambungan ideologi lama dahulu. Apa nama ideologi itu. Namanya Murjiah. Tak mengapa, posting kali ini bukan mahu berbicara tentang ideologi Murjiah. Posting kali ini ingin bercerita tentang tudung. Ya, tudung wanita untuk menutup aurat, bukan tudung untuk saji mahupun tudung periuk..

Kita orang Islam, bercerita tentang agama mestilah dengan sumber wahyu. Maka saya mahu bercerita apa yang al-Quran cerita.

Al-kisah di zaman dahulu kala, ketika Rasulullah SAW masih hidup di muka bumi ini, dan para sahabat dan sahabiah (sahabat-sahabat nabi yang perempuan) masih hidup bertebaran di muka bumi, maka turunlah satu ayat al-Quran. Ayat apa itu? Jeng jeng jeng

وَقُل لِّلْمُؤْمِنَاتِ يَغْضُضْنَ مِنْ أَبْصَارِهِنَّ وَيَحْفَظْنَ فُرُوجَهُنَّ وَلَا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلَّا مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَلْيَضْرِبْنَ بِخُمُرِهِنَّ عَلَى جُيُوبِهِنَّ وَلَا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلَّا لِبُعُولَتِهِنَّ أَوْ آبَائِهِنَّ أَوْ آبَاءِ بُعُولَتِهِنَّ أَوْ أَبْنَائِهِنَّ أَوْ أَبْنَاءِ بُعُولَتِهِنَّ أَوْ إِخْوَانِهِنَّ أَوْ بَنِي إِخْوَانِهِنَّ أَوْ بَنِي أَخَوَاتِهِنَّ أَوْ نِسَائِهِنَّ أَوْ مَا مَلَكَتْ أَيْمَانُهُنَّ أَوِ التَّابِعِينَ غَيْرِ أُوْلِي الْإِرْبَةِ مِنَ الرِّجَالِ أَوِ الطِّفْلِ الَّذِينَ لَمْ يَظْهَرُوا عَلَى عَوْرَاتِ النِّسَاءِ وَلَا يَضْرِبْنَ بِأَرْجُلِهِنَّ لِيُعْلَمَ مَا يُخْفِينَ مِن زِينَتِهِنَّ وَتُوبُوا إِلَى اللَّهِ جَمِيعًا أَيُّهَا الْمُؤْمِنُونَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُون


Dan katakanlah kepada perempuan-perempuan yang beriman supaya menyekat pandangan mereka (daripada memandang yang haram) dan memelihara kehormatan mereka dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka kecuali yang zahir daripadanya; dan hendaklah mereka menutup belahan leher bajunya dengan tudung kepala mereka; dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka melainkan kepada suami mereka atau bapa mereka atau bapa mertua mereka atau anak-anak mereka, atau anak-anak tiri mereka atau saudara-saudara mereka atau anak bagi saudara-saudara mereka yang lelaki atau anak bagi saudara-saudara mereka yang perempuan, atau perempuan-perempuan Islam atau hamba-hamba mereka atau orang gaji dari orang-orang lelaki yang telah tua dan tidak berkeinginan kepada perempuan atau kanak-kanak yang belum mengerti lagi tentang aurat perempuan dan janganlah mereka menghentakkan kaki untuk diketahui orang akan apa yang tersembunyi dari perhiasan mereka dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, wahai orang-orang yang beriman, supaya kamu berjaya. (Surah an-Nur:31)

Inilah di ayatnya. Mari kita lihat bagaimana reaksi-reaksi wanita di zaman itu.

Saidatina Aisyah RA menceritakan: Tatkala turun ayat "dan hendaklah mereka menutup belahan leher bajunya dengan tudung kepala mereka". maka mereka segera merobek-robek kain-kain mereka dan bertudung dengannya. (Shahih al-Bukhari, Kitab at-Tafsir, Bab Tafsir Surah an-Nur).

Perempuan-perempuan zaman Rasulullah SAW dengan penuh kekuatan dan ketaatan lantas mengoyak-ngoyak kain yang ada untuk dijadikan penutup aurat mereka.


Saya hanya mahu menyatakan tudung itu adalah lambang akidah.

Kenapa? Kerana tudung inilah salah satu hal yang membezakan kita dengan orang kafir.

Apa buktinya? Lihatlah apa yang terjadi di Turki. Si kafir pembela-pembela aliran Sekular mengharamkan pemakaian tudung. Apakah kita fikir mereka akan mengharamkan pemakaian tudung sekiranya tudung ini tiada nilai di dalam Islam. Isunya bukanlah kerana kain itu bernama tudung, isunya kerana pemakaian tudung itulah salah satu lambang akidah Islam. Maka untuk memadamkan cahaya akidah Islam daripada terzahir ke mata manusia, salah satu langkahnya ialah mengharamkan pemakaian tudung.

‘Ikatan Islam akan tertanggal satu persatu. Bermula dengan al-Hukm (pemerintahan) dan berakhir dengan as-Salaat’

Lihat, bukankah itu menunjukkan bahawa si kafir itu turut faham bahawa tudung itu ada nilai akidah.

Sekiranya tudung itu tiada nilai di dalam Islam, nescaya si kafir itu tidak akan mengharamkan pemakaiannya. Bahkan mungkin si kafir itu akan menjadikan ia sebagai satu fesyen yang popular. Tapi kerana ia ada nilai akidah, si kafir tidak mahu menerimanya. Nampaknya si kafir ini amat memahami ayat terakhir surah al-Kafirun "Bagimu agamamu, bagiku agamaku".

Itulah nilai tudung. Tapi nilai itu seakan hilang di antara kita ini. Kerana apa? Kerana nilai akidah pada tudung itu tidak dapat dilihat. Nilai akidah pada tudung mungkin hanya dapat dilihat apabila ia diharamkan oleh pihak-pihak kafir. Adakah kita mahu menunggu sehingga ia diharamkan, baru kita mahu memahami ia ada nilai akidah.

Mungkin antara kita ada yg terlepas pandang bahawa asal pakai tudung jew dah cukup..padahal aurat wanita lebih dari itu..mari kita check kesilapan2 kita:

KESALAHAN PERTAMA : Aurat itu adalah memakai tudung sahaja.

KESALAHAN KEDUA : Bertudung tetapi ber‘T-Shirt' berlengan pendek.

KESALAHAN KETIGA : Bertudung tetapi baju kebarungnya terbelah kainnya.

KESALAHAN KEEMPAT : Bertudung tetapi bajunya sendat, sempit dan nipis lalu memaparkan bentuk kawasan-kawasan mudah ‘menggoda'.

KESALAHAN KELIMA : Bertudung tetapi amat longgar dan menayangkan jambul dan hujung rambutnya.

KESALAHAN KEENAM : Bertudung tetapi hanya memakainya di pejabat/sekolah sahaja. Tidak di sekitar rumah, pasaraya dan sebagainya.

KESALAHAN KETUJUH : Bertudung tetapi tudungnya dilempar ke belakang leher, maka terdedahlah dadanya dari ditutupi kain tudung.

KESALAHAN KELAPAN : Bertudung tetapi dengan tudung yang amat nipis sehingga boleh diihat sanggul, leher, tengkuk dan dadanya.

KESALAHAN KESEMBILAN : Bertudung tetapi menaiki motor sambil menayangkan betis sepanjang jalan.

KESALAHAN KESEPULUH : Bertudung dan sempurna penutupan aurat tubuhnya tetapi memanja-manjakan suaranya ketika berinteraksi dengan lelaki. Samada menyanyi mahupun bernasyid. Tiada dakwah yag sesuai buat wanita menerusi nyanyian kerana sesaat sahaj ia berada di atas pentas dengan pakaian canggihnya, seribu mata lelaki yang memandangnya..kita tidak tahu dimanakah mata lelaki itu memandang. Suaranya yang merdu juga membuatkan lelaki yang rosak hatinya akan dibuai nafsu, walaupun penasyid wanita itu sedang mendendangkan lagu ketuhanan.  SETUJU?

sumber diperolehi daripada : http://smsawomen.blogspot.com


Pemikiran sesetengah wanita zaman alaf baru kini yang kekurangan ilmu  meluaskan idea mereka yang menganggap hijab sebagai fesyen. Berfesyen tidak salah tetapi perkara utama untuk bertudung adalah niat kita untuk menutup aurat barulah boleh diikuti fesyen bukan , perkara utama fesyen kemudian baru tudung... itu adalah salah!!!!  Ingin aku tegaskan bahawa pemakaian tudung adalah berniat untuk menutup aurat dan menutup aurat adalah wajib setrta tuntutan agama.


Sunday, March 6, 2011

Diam itu aku..


Aku seorang yang tak banyak bercakap. Aku memang seorang pendiam... Zaman sekolah dulu aku seorang yang ceria dan banyak cakap. Aku punya ramai kawan dan aku berkawan dengan semua orang. Aku baik dengan dengan semua orang dan tak pernah berprasangka pada orang disekeliling ku. Bila aku berkawan ... aku betul - betul menjadi seorang rakan yang baik. Percaya pada rakan - rakan ku...



Namun aku masih muda, di situ la aku mula belajar pengkhianatan, cemburu dan benda - benda semulajadi yang ada dalam kehidupan manusia. Sebenarnya aku ini hanya manusia biasa tanpa apa - apa kelebihan. Aku terima kehidupan aku sebegitu tapi dalam kebiasaan itu wujud juga khianat dari kawan baik sendiri yang ternoda dengan hasutan syaitan. Aku belajar tentang pengkhianatan dari kawan baik aku sendiri. Aku rasa sangat terkilan kerana rakan baik sendiri rupa nya yang mengkhianati aku...



Apa perasaan anda semua jika anda dikhianati oleh kawan baik sendiri? Bukan niat untuk mengingat kisah lepas yang melukakan hati tetapi kerana peristiwa itu lah yang mendidik aku supaya berfikir sebelum buat sesuatu dan bercakap hanya bila perlu. Sebenarnya aku sehingga sekarang tidak pasti apa yang membuatkan kawan baik aku menjadi benci dan menikam aku dari belakang.. aku tidak tau apa yang mendorong dia berbuat begitu tetapi apa yang aku yakin ialah kerana aku yang terlalu banyak bercakap dan mesra pada semua orang tidak disukai oleh sesetengah pihak.... dan juga kawan aku sendiri...



Namun, bila telah tersebar cerita buruk yang dibuat oleh kawan aku sendiri... dan aku menghadapi nya dengan hanya berdiam diri, orang disekeliling yang telah terpengaruh dengan kata - kata yang sedap didengar oleh telinga dan hati muda serta akal yang pendek. Pandangan serong aku terima dari mereka dek kerana percaya dengan kata - kata fitnah itu..... namun aku hanya diam, diam dan diam...



Masa demi masa yang berlalu akhirnya kawan aku sendiri meminta maaf dari aku dan memohon ampun kerana kekhilafan nya itu. Aku terima kesalahannya itu dan memaafkan nya kerana aku tidak sampai hati untuk tidak memaafkan nya.. dan dari situ juga aku mula sedar... jika kita benar kita akan selalu benar.... Aku sangat percaya bahawa walaupun tiada siapa yang tahu kebenaran tetapi yang penting sekali ialah 'Allah SWT tahu kebenarannya dan sampai masa Dia akan bukakan pintu kebenaranya." Aku sabar dan sabar... kerana yang benar akan terlihat jua... itulah yang aku praktikkan sehingga kini.



Dari situ la baru aku sedar... diam itu bukan bererti kita salah, diam itu bukan bererti kita kalah dan diam itu bukan bererti kita lemah. Diam itu kerana berfikir, diam itu kerana mencari damai. Diam itu kerana tenang dan yang paling penting diam itu adalah sabar.... dan aku percaya dan aku merasai Sabar itu separuh dari Iman....



Namun ramai yang salah faham dengan sifat diam itu. Ramai yang mengerti diam itu erti lemah, diam itu erti kalah dan diam itu erti dingin dan diam itu erti kalah.... jika itu yang mereka fikirkan maka amat cetek la pemikiran mereka itu kerana kurang pengalaman dalam hidup.



Kawan - kawan aku yang mengkhianati aku dahulu, aku tidak memusuhi mereka. Malah aku masih berkawan dengan mereka. Mereka juga ada rasa malu dengan diri sendiri kerana kesilapan yang mereka lakukan. Aku tidak mengkhianati sesiapa dalam hidup ini dan tidak pernha cemburu atau dengki pada sesiapa.. kerana sekiranya orang disekeliling ku berjaya lebih dari aku itu adalah rezekinya dan akan tiba masa jika rezeki ku.. aku juga bisa berjaya jika Allah menghendakinya.



Aku juga perasan.. ada dikalangan kawan ku sekarang yang baru mengenali aku tidak senang dengan cara aku yang diam... seolah ingin menghakimi aku yang aku tidak boleh hidup dengan cara ku itu... excuse me...! setiap orang mempunyai cara untuk meluahkan pendapat dan bagi aku, aku hanya perlu berbicara bila perlu dan apa yang diperkatakan itu adalah sesuatu yang merupakan minat aku.. masa itu aku akan bercakap dengan penuh minat dan susah untuk berhenti.... aku juga ingin mohon maaf pada orang - orang di sekeliling ku jika sifat diam ku itu menganggu kamu, jika diam itu menyusahkan kamu dan jika diam itu meresahkan kamu...... kerana aku lebih senang menyelesaikan kerja dan membantu dalam diam.....


Bagi aku tidak guna juga jika seseorang itu seorang yang banyak bercakap tetapi tiada kualiti dan tidak bisa bekerja.... berlagak seolah -olah bijak pandai tetapi sebenarnya hanya "tin kosong" sahaja.... baik jadi seperti ubi..diam - diam didalam tanah tetapi rupanya berisi....

*

#

$

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...